Thursday, December 11, 2014

heinous



dalam kelam
matanya dipejam
supaya dapat dia
memeta malam
dan mencari
titik2 duka silam
sebelum lagi tersesat
dalam kelam

Monday, December 1, 2014

hiatus




pada ketika tertentu
puisi paling bererti
ialah gumpalan aksara2 
yg tak pernah
kau atur menjadi 
bunyi dan makna

- 1 dis 2014

Monday, November 24, 2014

kau


 

tiba-tiba pintuku diketuk
angin. dan malam 

tersenyum panjang.
saat kolam matamu kutenung
dan jemari kuhulur

meramahi bibirmu
kau menjadi 

rama-rama

Wednesday, November 19, 2014

sadis

mayat2 rokok bergelimpangan dibunuh masa dia terkujur sendirian dibunuh rasa

Monday, November 17, 2014

sebelum dikuburkan

ketika kutemui kata2 
kita pun mati 
dibunuh jaga mimpi

yang (ter)tinggal



dalam diam2 
aku mengarang puisi. 
sekadar puisi banal. 
berkali2 aku mencari 
kata pembuka 
dan berkali2 juga 
angin rakus membawanya 
pergi. ungkapan demi ungkapan
ranap bersama rangkap2 
di atas pasir 
yang melekat pada kaki. 
sampah2 dan daun kering 
tertawa mengejek. 

dan tibalah 
hujan dan panah petir 
menggegar. aku melihat 
beranda tempat kami pernah membunuh sepi 
atau mungkin lebih kerap 
menjadi ruang aku membenahi mimpi. 
pada lantai - ketika ia aku sental - titik2 
kumuh membekas jauh 
ke dalam. padanya aku melihat 
ingkar dan degilku.

tiba2 awan bergulat 
di tengah laman. mimpi kami retak 
di tengah rumah 
dan sepi pun 
menjadi abadi


Thursday, November 6, 2014

cerita negeri berjuta langka



ini negara sejuta mungkin. 
aksi jijiknya (didakwa) 
berlaku ketika kondo 
belum siap dibina. liwatnya 
diadukan sebelum berlaku. 
minyaknya naik ketika emas hitam 
dunia turun. kangkungnya 
murah semasa 
inflasi membarah

ini negara sejuta 
peranjat. pesawat udara 
hilang entah di mana 
secara tiba2. melencong dari 
laluannya dilihat saja 
dicari ke laut hindi 
tidak terjumpa. sedang luka 
belum terkatup satu lagi 
pesawat udara 
berantakan di negeri
atas angin sana

warganya berebut hak elit nama tuhan
gambar berhala dikhuatiri memurtadkan
anak muda berkelahi tentang anjing
ketika solat mata kami meliar
mencari jarum2 halus
pada celah2 permaidani

ini negara 
bergunung nadir. 
logika ada tapi 
entah di mana. mungkin 
kejap terkunci dalam 
bilik kebal penguasa. 
dicurah brim 
walau bukan itu 
yang diminta